Alkitab Mobile SABDA
[VER] : [TSI]     [PL]  [PB] 
 <<  1 Petrus 3 >> 

Tentang hidup suami dan istri

1Begitu juga setiap kalian istri-istri hendaklah kamu taat kepada kemauan suamimu. Dengan berbuat seperti itu, apabila ada suami yang belum percaya kepada ajaran Kristus, dengan melihat cara hidupmu saja dia bisa menjadi percaya. Kamu tidak perlu berbicara apa-apa kepadanya,

2karena setiap hari kamu bersaksi kepadanya lewat kelakuanmu yang murni atas dasar hormat kepada Allah.

3Janganlah kecantikanmu hanya cantik luar saja, seperti menghias rambut, memakai perhiasan emas, atau pakaian yang indah.

4Tetapi biarlah kecantikanmu merupakan hal-hal yang tidak kelihatan juga— yaitu kecantikan yang keluar dari dalam hatimu. Maksudnya hati yang lemah lembut dan tenang. Dan sampai kamu menjadi tua, kecantikan seperti itu tidak akan hilang dan sangat berharga di mata Allah.

5Begitulah cara yang dipakai oleh perempuan-perempuan yang suci pada jaman dulu untuk menjadikan diri mereka cantik: Mereka bersandar kepada Allah dan taat kepada kemauan suami mereka masing-masing.

6Sebagai contoh, Sara mengikuti kemauan Abraham dan memanggil dia “Tuan.” Kalian masing-masing juga akan menjadi putri Sara, kalau kamu terus berbuat baik dan tidak takut kepada ancaman apa pun dari suamimu atau orang lain.

7Begitu juga, para suami, hendaklah kalian masing-masing hidup baik dengan istrimu, dan menyadari bahwa secara jasmani perempuan lebih lemah dari laki-laki. Dan kamu juga harus menghormati istrimu, dengan mengingat bahwa dia juga— lewat kebaikan hati Allah, akan masuk ke dalam hidup yang selama-lamanya. Kalau kamu tidak menghormati istrimu, maka doa-doamu tidak akan didengar dan tidak akan dijawab oleh Allah.

Menderita karena berbuat benar

8Jadi kesimpulannya, hendaklah kalian hidup dengan satu tujuan, rendah hati, saling mengasihi, saling mengasihani, dan saling berbaik hati sebagai saudara-saudari seiman.

9Ketika orang lain berbuat jahat kepadamu, janganlah membalasnya dengan kejahatan. Ketika orang lain menghinamu, janganlah membalasnya dengan balik menghina dia. Tetapi berdoalah supaya Allah memberkati dia. Karena justru untuk itulah kita dipanggil menjadi milik Allah yang istimewa: Supaya pada waktu kamu dibuat susah, kamu membalasnya dengan memberkati. Dengan begitu kamu juga akan diberkati oleh Allah di kemudian hari.

10Karena dalam Firman Allah tertulis seperti ini, “Kalau kamu ingin menikmati hidup ini dan mengalami banyak hari yang penuh berkat, kamu harus menjaga lidahmu supaya tidak berkata tipu, dan supaya tidak berbicara yang jahat tentang orang lain.

11Kamu juga harus berhenti melakukan hal-hal yang jahat, dan berusaha melakukan hal-hal yang baik. Hendaklah kamu mencari jalan lurus, supaya kamu boleh hidup damai dengan orang lain.

12Karena mata Tuhan selalu tertuju kepada orang yang hidupnya benar, dan telinga Tuhan selalu terbuka untuk mendengarkan doa mereka, tetapi tertutup untuk doa orang-orang yang melakukan kejahatan.”

13Kalau kamu selalu rajin berbuat baik seperti itu, tidak ada yang akan membuat kamu susah.

14Tetapi kalau kamu masih menderita karena melakukan hal-hal yang benar, ingatlah bahwa Tuhan pasti akan memberkatimu. Dan ingatlah Firman Tuhan ini: “Janganlah kamu merasa takut kepada mereka yang mengancam kamu. Jangan merasa kuatir.”

15Dalam keadaan itu, tinggikanlah Kristus sebagai satu-satunya Tuhan di dalam hidupmu. Dan hendaklah setiap kalian selalu siap menjawab orang-orang yang bertanya, “Kenapa kamu masih berharap kepada Yesus?”

16Tetapi hendaklah kamu menjawab dengan lemah-lembut dan dengan rasa hormat. Dan jagalah supaya hatimu tetap bersih. Dengan demikian, orang-orang itu yang menceritakan hal-hal yang tidak benar tentang kamu akan merasa malu sendiri ketika mereka melihat bukti bahwa memang kelakuanmu baik karena kamu melayani Kristus.

17Karena itu ingatlah: Kita tidak perlu malu menderita karena kita hanya melakukan hal-hal yang baik saja— kalau hal itu terjadi sesuai dengan kemauan Allah. Tetapi kalau kita menderita karena melakukan hal-hal yang jahat, seharusnya kita malu.

18Karena Kristus adalah teladan bagi kita. Dia sendiri menderita ketika Dia mati karena dosa-dosa kita. Dia yang tidak bersalah menggantikan kita yang bersalah. Hal ini Dia lakukan untuk mendamaikan kita dengan Allah. Tetapi sesudah Dia mati dibunuh secara jasmani, Roh Allah menghidupkan Dia kembali.

19Dan dengan kuasa dari Roh Allah Dia turun ke dunia orang mati, untuk menyampaikan berita dari Allah kepada roh-roh yang sudah lama terpenjarakan.

20Yaitu roh-roh dari mereka yang tidak taat kepada Allah pada jaman Nuh, walaupun Allah menunggu dengan sabar supaya mereka bertobat waktu Nuh sedang membuat kapal besar itu. Akhirnya tidak banyak— hanya delapan orang saja yang masuk ke dalam kapal itu dan dibawa dengan selamat melewati air banjir itu.

21Air banjir itu menggambarkan air baptisan untuk kita. Baptisan bukan untuk membersihkan kotoran dari tubuh kita. Tetapi waktu kita dibaptis, kita diselamatkan karena dengan hati yang bersih kita berjanji kepada Allah, “Sekarang saya mau ikut Kristus Yesus.” Lalu secara rohani kita ikut dikuburkan dan dihidupkan kembali bersama-sama dengan Yesus.

22Tetapi sekarang Yesus sudah naik ke surga, dan di sana Dia sedang memerintah bersama dengan Allah. Dan Allah sudah membuat semua malaikat, para penguasa, dan semua pemerintah untuk taat kepada Yesus.



 <<  1 Petrus 3 >> 


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2019
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Single Panel

Laporan Masalah/Saran