Alkitab Mobile SABDA
[VER] : [FAYH]     [PL]  [PB] 
 <<  Markus 9 >> 

Yesus di dalam kemuliaan-Nya

1SELANJUTNYA Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, "Beberapa dari kalian yang berdiri di sini sekarang tidak akan mati sebelum melihat Kerajaan Allah datang dengan kuasa yang besar!"

2Enam hari kemudian Yesus membawa Petrus, Yakobus, dan Yohanes naik ke puncak gunung. Tidak ada orang lain di tempat itu. Tiba-tiba wajah Yesus bersinar dengan kemuliaan,

3dan pakaian-Nya menjadi putih menyilaukan, putih yang tiada bandingannya di dunia.

4Lalu muncullah Elia dan Musa. Mereka bercakap-cakap dengan Yesus.

5"Guru, hebat sekali ini!" kata Petrus. "Akan kami buatkan tiga buah pondok di sini, satu untuk Guru, satu untuk Musa, dan satu lagi untuk Elia."

6Kata-kata itu diucapkan sekenanya saja, karena ia tidak tahu apa yang harus dikatakannya. Mereka semua sangat ketakutan.

7Tetapi sementara Petrus mengucapkan kata-kata itu, awan menaungi mereka serta menutupi matahari, dan dari dalam awan itu terdengar suara yang mengatakan, "Inilah Anak-Ku yang Kukasihi. Dengarkanlah Dia."

8Ketika mereka memandang sekelilingnya, tahu-tahu Musa dan Elia sudah tidak ada. Hanya Yesus yang ada bersama-sama dengan mereka.

9Ketika mereka turun dari gunung itu, Yesus mengatakan kepada mereka agar jangan menceritakan apa yang telah mereka lihat itu sampai sesudah Ia bangkit dari antara orang mati.

10Itulah sebabnya peristiwa itu mereka rahasiakan, tetapi mereka sering mempercakapkannya dan bertanya-tanya apa yang dimaksudkan Yesus dengan "bangkit dari antara orang mati".

11Mereka bertanya kepada-Nya tentang hal yang sering dibicarakan oleh para pemimpin agama Yahudi, yaitu bahwa Elia harus kembali sebelum Mesias datang.

12Yesus membenarkan bahwa Elia harus datang lebih dahulu serta mempersiapkan jalan, dan sesungguhnyalah ia sudah datang! Ia telah diperlakukan dengan sewenang-wenang, sebagaimana yang dinubuatkan oleh para nabi. Kemudian Yesus bertanya kepada mereka, apa kiranya maksud para nabi itu ketika mereka menubuatkan bahwa Mesias akan menderita dan diperlakukan dengan penuh kebencian.

13(9-12)

Dari kaki gunung ke Kapernaum

14Di kaki gunung mereka mendapati orang banyak mengerumuni kesembilan murid lain, dan beberapa pemimpin Yahudi sedang berbantah dengan mereka.

15Ketika orang banyak itu melihat Yesus datang, mereka berlari menyongsong Dia.

16"Apakah yang kalian persoalkan?" tanya Yesus kepada mereka.

17Seorang dari mereka berkata, "Guru, saya membawa putra saya dengan maksud agar Guru menyembuhkannya. Ia tidak dapat berbicara karena dirasuk setan.

18Apabila setan itu merasuknya, ia membanting anak itu ke tanah. Mulutnya berbuih, giginya dikertak-kertakkan, dan badannya menjadi kejang. Oleh sebab itu, saya mohon kepada murid-murid Guru agar mengusir setan itu, tetapi mereka tidak dapat."

19Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, "Ah, betapa kecilnya iman kalian! Berapa lama lagi Aku harus tinggal bersama kalian supaya kalian percaya? Berapa lama lagi Aku harus bersabar terhadap kalian? Bawa anak itu ke mari!"

20Lalu mereka membawa anak itu kepada-Nya, tetapi ketika ia melihat Yesus, setan yang ada di dalamnya mengguncang-guncang anak itu, sehingga ia terbanting dan menggelepar-gelepar di tanah, sedangkan mulutnya berbuih.

21"Sudah berapa lama ia dalam keadaan seperti ini?" tanya Yesus kepada ayah anak itu. Ayah itu menjawab, "Sejak ia masih kecil,

22dan setan itu sering menjatuhkan dia ke dalam api atau ke dalam air untuk membunuhnya. Kasihanilah kami dan tolonglah kami kalau Guru dapat."

23"Kalau Aku dapat?" Yesus bertanya. "Segala sesuatu mungkin, asal engkau mempunyai iman."

24Segera ayah anak itu menjawab, "Saya mempunyai iman, tetapi tolonglah agar saya mempunyai iman yang lebih besar!"

25Ketika Yesus melihat bahwa makin banyak orang datang berkerumun, Ia membentak setan itu. "Hai setan yang menyebabkan orang bisu dan tuli," kata-Nya, "Aku perintahkan agar engkau keluar dari anak ini dan jangan kembali lagi kepadanya!"

26Setan itu menjerit dengan suara yang mengerikan dan mengguncang anak itu sekali lagi, lalu pergi. Anak itu terbaring dan tidak bergerak, seperti orang mati. Orang banyak saling berbisik, "Ia sudah mati."

27Tetapi Yesus memegang tangan anak itu untuk menolong dia bangun. Anak itu berdiri. Ia sudah sembuh!

28Kemudian, ketika Yesus berada di rumah bersama dengan murid-murid-Nya, mereka bertanya kepada-Nya, "Mengapa kami tidak dapat mengusir roh jahat itu?"

29Yesus menjawab, "Roh jahat semacam itu hanya dapat diusir dengan doa."

30Setelah meninggalkan daerah itu, mereka berjalan melintasi Galilea. Ia berusaha menghindari orang banyak agar mempunyai lebih banyak waktu untuk mengajar murid-murid-Nya. Ia berkata kepada mereka, "Aku, Mesias, akan dikhianati dan dibunuh dan tiga hari kemudian Aku akan hidup kembali."

31(9-30)

32Mereka tidak mengerti, tetapi tidak berani menanyakan apa yang dimaksudkan-Nya.

33Kemudian sampailah mereka di Kapernaum. Ketika mereka sampai di rumah tempat mereka menginap, Ia bertanya kepada mereka, "Apakah yang kalian percakapkan di jalan tadi?"

34Mereka malu menjawab, karena mereka telah bertengkar mengenai siapakah di antara mereka yang terbesar.

35Ia duduk dan memanggil murid-murid-Nya, lalu berkata, "Siapa ingin menjadi yang terbesar, haruslah menjadi yang terkecil -- pelayan dari semua."

36Lalu Ia menempatkan seorang anak kecil di tengah-tengah mereka dan sambil memeluk anak itu Ia berkata,

37"Siapa menyambut anak kecil seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku; dan siapa menyambut Aku, ia menyambut Bapa yang mengutus Aku!"

Beberapa nasihat

38Salah seorang murid-Nya, Yohanes, pada suatu hari berkata kepada-Nya, "Guru, kami melihat seseorang mengusir roh jahat dengan nama Guru; tetapi kami melarangnya, karena ia bukan salah seorang dari kita."

39"Jangan melarang dia!" kata Yesus, "karena orang yang mengadakan mujizat atas nama-Ku tidak akan segera melawan Aku.

40Siapa tidak melawan kita, ia ada di pihak kita.

41Aku berkata dengan sesungguhnya bahwa jikalau ada orang yang memberi secangkir air kepada kalian karena kalian pengikut Kristus, ia pasti mendapat pahala.

42Tetapi, apabila orang menyebabkan salah satu dari anak-anak kecil yang percaya kepada-Ku ini kehilangan kepercayaannya, lebih baik bagi orang itu bila pada lehernya diikatkan sebuah batu kilangan yang besar, lalu dibuang ke dalam laut.

43"Jikalau tangan kalian bersalah, potonglah! Lebih baik bertangan satu tetapi hidup kekal daripada bertangan dua tetapi dibuang ke dalam api neraka yang tak terpadamkan.

44(9-43)

45Jikalau kaki kalian membawa kalian kepada kejahatan, potonglah! Lebih baik berkaki satu tetapi hidup kekal daripada berkaki dua tetapi masuk neraka.

46(9-45)

47"Dan jikalau mata kalian berdosa, cungkillah! Lebih baik bermata satu tetapi masuk ke dalam Kerajaan Allah daripada bermata dua tetapi masuk ke dalam neraka,

48tempat ulat tidak akan mati dan apinya tidak akan padam --

49tempat setiap orang akan digarami dengan api.

50"Garam tidak akan berguna lagi bila rasanya sudah hilang. Oleh sebab itu, jangan sampai garam di dalam kalian menjadi tawar. Hiduplah berdamai satu dengan yang lain."


  Share Facebook  |  Share Twitter

 <<  Markus 9 >> 


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2019
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Dual Panel

Laporan Masalah/Saran