Alkitab Mobile SABDA
[VER] : [FAYH]     [PL]  [PB] 
 <<  Roma 1 >> 

1SAHABAT-SAHABAT di Roma yang saya kasihi: Surat ini dari Paulus, hamba Yesus Kristus, yang terpilih menjadi penginjil, dan diutus untuk mengabarkan Berita Kesukaan dari Allah.

2Berita Kesukaan ini telah terlebih dahulu dikabarkan oleh nabi-nabi Allah dalam Perjanjian Lama sebagai janji Allah kepada manusia,

3yaitu Berita Kesukaan mengenai Anak-Nya, Yesus Kristus, Tuhan kita, yang lahir sebagai bayi dalam keluarga keturunan Raja Daud.

4Ia dibangkitkan dari antara orang mati sebagai bukti bahwa Ia adalah Anak Allah yang penuh dengan kuasa, yang memiliki sifat-sifat kesucian Allah.

5Melalui Kristus, segala kebaikan Allah sekarang telah dicurahkan ke atas kami, orang-orang berdosa yang tidak layak, dan kami diutus kepada sekalian bangsa di seluruh dunia untuk memberitakan hal-hal besar yang telah dilakukan Allah bagi mereka, supaya mereka juga percaya dan taat kepada Allah.

6Saudara sekalian termasuk orang-orang yang sangat dikasihi Allah. Saudara juga diajak oleh Yesus Kristus untuk menjadi milik Allah pribadi, yaitu umat Allah yang suci. Kiranya Saudara dilimpahi segala rahmat dan damai sejahtera dari Allah, Bapa kita, dan dari Yesus Kristus, Tuhan kita.

7(1-6)

Hidup karena iman kepada Allah

8Pertama-tama, ingin saya beritahukan bahwa ke mana pun saya pergi, saya mendengar orang membicarakan Saudara. Iman Saudara kepada Allah mulai dikenal di seluruh dunia. Betapa besar rasa syukur saya kepada Allah, melalui Yesus Kristus, atas laporan yang baik ini mengenai Saudara sekalian.

9Allah mengetahui betapa sering saya mendoakan Saudara. Siang malam saya mendoakan Saudara dan kebutuhan Saudara kepada Dia, yang saya layani dengan segenap jiwa raga saya dengan jalan mengabarkan Berita Kesukaan mengenai Anak-Nya kepada sekalian orang.

10Salah satu hal yang terus-menerus saya doakan ialah agar Allah memberi saya kesempatan untuk datang berkunjung kepada Saudara serta memeliharakan saya dalam perjalanan.

11Sebab saya ingin sekali berkunjung kepada Saudara supaya saya dapat menyampaikan iman yang akan menolong Saudara menjadi kuat di dalam Tuhan. Lagipula, saya memerlukan bantuan Saudara, sebab bukan saja saya ingin menyampaikan iman saya kepada Saudara, melainkan juga memperoleh kekuatan dari iman Saudara. Kita masing-masing dapat menjadi berkat satu kepada yang lain.

12(1-11)

13Ketahuilah Saudara, bahwa berkali-kali saya bermaksud datang berkunjung (tetapi selalu mendapat alangan) untuk bekerja di antara Saudara dan melihat hasil yang baik, seperti yang sudah saya lihat di antara jemaat bukan-Yahudi yang lain.

14Saya sangat berutang budi kepada Saudara dan kepada semua orang, baik kepada bangsa-bangsa yang sudah beradab maupun kepada yang belum beradab; ya, kepada orang-orang yang berpendidikan maupun kepada yang tidak berpendidikan.

15Karena itu, dengan segala kesanggupan yang ada pada saya, saya selalu siap untuk mengunjungi Saudara di Roma, serta mengabarkan Berita Kesukaan dari Allah.

16Sebab saya tidak merasa malu akan Berita Kesukaan mengenai Kristus ini. Berita ini adalah cara Allah yang penuh kuasa untuk membawa semua orang percaya ke surga. Berita ini mula-mula hanya dikabarkan kepada orang-orang Yahudi saja, tetapi sekarang setiap orang diundang untuk datang kepada Allah dengan cara yang sama.

17Berita Kesukaan ini menyatakan kepada kita bahwa Allah menyiapkan kita untuk surga, yaitu membenarkan kita di hadirat-Nya, apabila kita beriman kepada Yesus Kristus dan percaya bahwa Ia menyelamatkan kita. Ini terjadi semata-mata karena iman. Sebagaimana tercantum dalam Kitab Suci, "Orang yang memperoleh hidup, memperolehnya dengan jalan mempercayai Allah."

18Tetapi dari surga Allah menyatakan murka-Nya kepada semua orang yang berdosa dan jahat, yang menolak kebenaran.

19Sebab kebenaran mengenai Allah diketahui oleh mereka secara naluri. Allah telah menanamkan pengetahuan ini dalam hati mereka.

20Sejak mula pertama manusia telah melihat bumi, langit, dan segala ciptaan Allah, dan mengetahui tentang adanya Allah serta kuasa-Nya yang besar lagi kekal itu. Jadi, mereka tidak dapat berdalih (pada waktu mereka berdiri di hadirat Allah pada Hari Penghakiman).

21Memang mereka mengetahui tentang Allah, tetapi mereka tidak mau mengakui-Nya dan tidak mau menyembah Dia atau mengucap syukur kepada-Nya atas segala pemeliharaan-Nya dari hari ke hari. Kemudian mereka pun mulailah memikirkan hal-hal yang bodoh mengenai rupa Allah serta kehendak-Nya. Akibatnya, pikiran mereka yang picik menjadi gelap dan kacau.

22Dengan mengaku bijaksana tanpa Allah, mereka sebenarnya menunjukkan kebodohan.

23Kemudian, mereka bukannya menyembah Allah yang mulia dan kekal, melainkan mengambil kayu atau batu dan mengukirnya menjadi berhala yang tidak berdaya, seperti burung-burungan, hewan-hewanan, ular-ularan, dan orang-orangan.

24Dengan demikian, Allah membiarkan mereka melakukan segala macam dosa percabulan, mengumbar hawa nafsu, serta melakukan dosa dan kejahatan dengan tubuhnya seorang dengan yang lain.

25Mereka mengetahui kebenaran tentang Allah, tetapi mereka tidak mau mempercayainya, bahkan dengan sengaja mereka lebih suka mendengarkan kebohongan. Jadi, mereka berdoa kepada benda-benda yang dijadikan oleh Allah, tetapi tidak mau patuh kepada Allah yang mulia yang menjadikan benda-benda itu.

26Itulah sebabnya Allah melepaskan mereka dan membiarkan mereka melakukan segala macam kejahatan, sehingga bahkan kaum wanita pun menentang rencana Allah bagi mereka dan berlazat-lazat dalam dosa percabulan dengan sesama wanita.

27Sedangkan kaum pria, bukannya hidup dengan wanita dalam hubungan seksual yang wajar, melainkan berahi mereka berkobar-kobar terhadap sesama pria. Pria melakukan perbuatan yang memalukan dengan pria lain, dan sebagai akibatnya, tubuh dan jiwa mereka menerima hukuman yang benar-benar setimpal.

28Demikianlah, ketika mereka menjauhkan diri dari Allah dan bahkan tidak mau mengakui-Nya, Allah membiarkan mereka melakukan apa saja yang terlintas dalam pikiran mereka yang jahat itu.

29Hidup mereka menjadi penuh dengan segala macam kejahatan dan dosa, ketamakan dan kebencian, iri hati, pembunuhan, perkelahian, kebohongan, dendam, dan fitnah.

30Mereka adalah pengumpat, pembenci Allah, orang-orang sombong yang tinggi hati, dan kurang ajar, yang senantiasa mencari cara-cara baru untuk melakukan dosa dan terus-menerus tidak taat kepada orang tua mereka.

31Mereka memutarbalikkan kenyataan, tidak memegang janji, berhati kejam, dan tidak mengenal belas kasihan.

32Mereka tahu benar bahwa Allah menjatuhkan hukuman mati untuk kejahatan seperti itu. Walaupun demikian, mereka terus melakukannya, dan bahkan mendorong orang lain untuk melakukannya juga.


  Share Facebook  |  Share Twitter

 <<  Roma 1 >> 


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2019
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Dual Panel

Laporan Masalah/Saran