Alkitab Mobile SABDA
Renungan Oswald Chambers
<< 12 Januari 2017 >>

Bacaan: Markus 4:34


... kepada murid-murid-Nya Ia menguraikan segala sesuatu secara tersendiri. (Markus 4:34)


Pernahkah Anda Sendirian dengan Allah? (1)

Intro: Renungan hari ini mengatakan, "... mengherankan betapa sedikitnya pengenalan kita terhadap diri kita sendiri! Kita bahkan tidak menyadari adanya iri hati, kemalasan atau kesombongan yang ada di dalam diri kita. Berapa banyak di antara kita yang telah belajar memberanikan diri untuk melihat ke dalam batin kita? Kita harus menyingkirkan pendapat bahwa kita memahami diri kita sendiri. Bila ada unsur kesombongan atau keangkuhan yang masih tersisa, Yesus tidak dapat mengajar apa pun kepada kita -- yang hanya dapat diajarkan-Nya, ketika kita ditemukan-Nya sendirian ....

Renungan:

Menyepi, Sendirian dengan Dia. Yesus tidak mengajak kita dan menjelaskan banyak hal kepada kita sepanjang waktu. Namun, Dia menjelaskan banyak hal kepada kita sejauh kita sanggup memahaminya. Hidup orang lain merupakan teladan bagi kita, tetapi Allah meminta agar kita menguji diri kita sendiri. Hal ini merupakan pekerjaan yang memakan waktu -- sedemikian lambatnya sehingga Allah membutuhkan seluruh waktu dan kekekalan untuk mengubah seorang pria atau wanita sesuai dengan kehendak-Nya. Kita dapat dipakai Allah setelah kita mengizinkan Dia menunjukkan kepada kita segi-segi yang tersembunyi dalam sifat kita sendiri.

Sungguh mengherankan, betapa sedikitnya pengenalan kita terhadap diri kita sendiri. Kita bahkan tidak menyadari adanya iri hati, kemalasan, atau kesombongan dalam diri kita. Akan tetapi, Yesus akan menyingkapkan segala sesuatu yang tersembunyi, yang kita pegang di dalam diri kita sebelum anugerah-Nya mulai bekerja.

Berapa banyak di antara kita yang telah belajar memberanikan diri untuk melihat ke dalam batin kita?

Kita harus menyingkirkan pendapat bahwa kita memahami diri kita sendiri. Hal itu adalah serpih keangkuhan yang harus disingkirkan.

Satu-satunya yang dapat memahami kita adalah Allah. Kutuk terbesar dalam kehidupan rohani kita adalah kesombongan/keangkuhan. Kalau saja kita dapat mempunyai penglihatan akan bagaimana diri kita di hadapan Allah, kita tidak akan pernah berkata, “Oh, aku sungguh tidak layak.” Kita akan memahami hal ini dengan sendirinya. Akan tetapi, selama masih ada keraguan bahwa kita tidak layak, Allah akan terus menempatkan kita sedemikian rupa sampai Dia dapat menemukan kita sendirian. Bila ada unsur kesombongan atau keangkuhan yang masih tersisa, Yesus tidak dapat mengajarkan apa pun kepada kita. Dia akan mengizinkan kita mengalami kesedihan atau kekecewaan bila kesombongan intelektual kita terluka. Dia akan menyingkapkan berbagai perasaan/afeksi dan keinginan mengenai hal-hal mana kita tidak pernah menyangka bahwa Dia harus menemukan kita sendirian. Banyak hal diperlihatkan kepada kita dan sering tanpa ada hasil. Akan tetapi, bila Allah menemukan kita sendirian, hal-hal itu akan menjadi jelas.


Ayat Alkitab: Markus 4:34

4:34 dan tanpa perumpamaan Ia tidak berkata-kata kepada mereka, tetapi kepada murid-murid-Nya Ia menguraikan segala sesuatu secara tersendiri.

  Share Facebook  |  Share Twitter


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2017
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Dual Panel

Laporan Masalah/Saran