Alkitab Mobile SABDA
Santapan Harian
<< Jumat, 11 Januari 2019 >>

Bacaan: Lukas 6:6-11


Menerima dan Berbuat Kebaikan

Apa makna Sabat? Sabat adalah satu hari yang diindahkan bangsa Israel sebagai hari suci bagi Allah. Orang Yahudi mengkhususkan hari itu bagi Allah semata. Pasalnya, Allah berhenti bekerja (melakukan karya penciptaan) pada hari ketujuh. Pada hari itu, orang Yahudi tidak melakukan apa-apa, kecuali beribadah.

Pada suatu hari Sabat, Yesus masuk ke rumah ibadat dan mengajar di sana. Di situ ada orang yang tangan kanannya lumpuh dan Yesus menyembuhkannya.

Para pemuka agama menyalahkan tindakan Yesus. Dengan tindakan itu, mereka memandang Yesus melanggar ketentuan Sabat. Menurut penilaian mereka, Yesus bisa menyembuhkan orang itu pada hari lain. Apalagi, orang itu dalam kondisi tidak terancam nyawanya karena penyakit tersebut. Jadi, tindakan untuk menolongnya bukanlah hal yang mendesak.

Para pemuka Yahudi terpaku pada peraturan sehingga melupakan makna Sabat yang sebenarnya. Jadi sebenarnya, apa tujuan Allah menurunkan ketentuan itu? Sabat adalah karunia Allah supaya kita berhenti, dilepaskan dan disegarkan oleh-Nya. Namun, itu bukan berarti kita menganggur atau boleh melakukan apa saja sesuka hati. Akan tetapi, Sabat adalah waktu untuk melakukan agenda-Nya.

Saat ini kita merayakan Sabat pada hari Minggu (hari pertama), yaitu hari kebangkitan Yesus. Pada hari Sabat, Yesus membebaskan orang dari sakitnya. Ada dua hal yang perlu kita perhatikan. Pertama, Sabat adalah waktu untuk menerima kebaikan Allah. Ada saatnya, kita berhenti mencari uang dan memburu peluang. Dengan kata lain, kita perlu untuk sejenak meletakkan kepenatan hidup. Kedua, Sabat adalah momen untuk mengingat kebaikan Tuhan dan melakukan agenda Tuhan, yaitu melakukan kebaikan bagi sesama.

Doa: Tuhan, ampunilah kami karena lupa membuka diri untuk menerima kebaikan-Mu karena terus bekerja. Kami terus mencari uang untuk memenuhi kebutuhan hidup. Akibatnya, kami lupa berbuat baik untuk orang lain. [WTH]

* * *
Mari memberkati para hamba Tuhan dan narapidana di banyak daerah
melalui edisi Santapan Harian yang kami kirim secara rutin +/- 10.000 eks.
Kirim dukungan Anda ke: BCA 106.30066.22 Yay Pancar Pijar Alkitab.

Diskusi renungan ini di Facebook:
https://www.facebook.com/groups/santapan.harian/


Ayat Alkitab: Lukas 6:6-11

Yesus menyembuhkan orang pada hari Sabat
6:6 Pada suatu hari Sabat lain, Yesus masuk ke rumah ibadat, lalu mengajar. Di situ ada seorang yang mati tangan kanannya.
6:7 Ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi mengamat-amati Yesus, kalau-kalau Ia menyembuhkan orang pada hari Sabat, supaya mereka dapat alasan untuk mempersalahkan Dia.
6:8 Tetapi Ia mengetahui pikiran mereka, lalu berkata kepada orang yang mati tangannya itu: "Bangunlah dan berdirilah di tengah!" Maka bangunlah orang itu dan berdiri.
6:9 Lalu Yesus berkata kepada mereka: "Aku bertanya kepada kamu: Manakah yang diperbolehkan pada hari Sabat, berbuat baik atau berbuat jahat, menyelamatkan nyawa orang atau membinasakannya?"
6:10 Sesudah itu Ia memandang keliling kepada mereka semua, lalu berkata kepada orang sakit itu: "Ulurkanlah tanganmu!" Orang itu berbuat demikian dan sembuhlah tangannya.
6:11 Maka meluaplah amarah mereka, lalu mereka berunding, apakah yang akan mereka lakukan terhadap Yesus.

  Share Facebook  |  Share Twitter


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2019
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Dual Panel

Laporan Masalah/Saran