Alkitab Mobile SABDA
[VER] : [TSI]     [PL]  [PB] 
 <<  Kisah Para Rasul 13 >> 

Barnabas dan Saulus diberi tugas khusus

1Pada waktu itu, di antara saudara-saudari seiman di Antiokhia ada beberapa orang yang mempunyai kemampuan khusus untuk bernubuat atau mengajarkan Firman Allah. Mereka itu adalah Barnabas, Saulus, Simeon— yang juga disebut Niger, Lukius— yang berasal dari Kirene, dan Manaen. Manaen itu sudah dibesarkan bersama-sama dengan Raja Herodes.

2Waktu mereka sedang mengikuti pertemuan khusus untuk memuji Tuhan dan berpuasa, Roh Kudus berkata kepada mereka, “Tugaskan Barnabas dan Saulus untuk melakukan pekerjaan yang sudah Aku siapkan bagi mereka.”

3Jadi, sesudah mereka berpuasa dan berdoa lagi, mereka meletakkan tangan pada Barnabas dan Saulus sebagai tanda bahwa mereka diserahkan dan diutus untuk melakukan tugas itu.

Barnabas dan Saulus di pulau Siprus

4Oleh karena diutus oleh Roh Allah, mereka pergi ke Seleukia, dan dari sana mereka berlayar ke pulau Siprus.

5Waktu mereka sampai di kota Salamis, mereka menyampaikan berita keselamatan dari Allah di rumah-rumah pertemuan orang Yahudi. Markus— yang dipanggil Yohanes itu, juga ikut untuk membantu mereka.

6Lalu mereka mengunjungi semua tempat di pulau itu sampai mereka tiba di kota Pafos. Di sana mereka bertemu dengan seorang tukang sihir dan nabi palsu yang bernama Bar-Yesus— yang juga dipanggil Elimas dalam bahasa Yunani. Dia adalah orang Yahudi. Dia sudah menjadi teman dengan gubernur di pulau itu yang bernama Sergius— yang juga disebut Paulus, seorang yang pintar. Lalu gubernur memanggil Barnabas dan Saulus, karena dia mau mendengar berita dari Allah itu. Tetapi Elimas menentang mereka berdua, dan berusaha supaya gubernur itu tidak percaya kepada Yesus.

7(13:6)

8(13:6)

9Tetapi Saulus— yang juga disebut Paulus, saat itu dikuasai Roh Kudus dan memandang Elimas

10lalu menegur dia, “Kamu ini anak iblis! Hatimu penuh dengan penipuan dan ajaran sesat. Kamu adalah musuh dari semua hal yang benar! Kapan kamu berhenti untuk memutar-balikkan jalan Tuhan!

11Awas! Tuhan sekarang memukulmu, dan kamu akan menjadi buta untuk sementara. Bahkan kamu tidak akan bisa melihat sinar matahari.” Lalu tiba-tiba ada sesuatu seperti kabut yang gelap menutupi Elimas. Dan dia berjalan meraba-raba dan berusaha mencari orang untuk memegang tangannya dan membawa dia pergi.

12Waktu gubernur melihat apa yang terjadi itu, dia menjadi percaya kepada Yesus, karena dia heran sekali dengan ajaran tentang Tuhan Yesus.

Paulus dan Barnabas pergi ke Antiokhia di propinsi Pisidia

13Dari kota Pafos, Paulus dan teman-temannya berlayar ke Perga, di propinsi Pamfilia. Di situ, tiba-tiba Markus meninggalkan mereka dan kembali lagi ke Yerusalem.

14Dari Perga, Paulus dan Barnabas pergi ke Antiokhia, di propinsi Pisidia. Pada Hari Sabat, mereka masuk ke rumah pertemuan orang Yahudi dan duduk di situ.

15Sesudah pembacaan dari Hukum Taurat dan salah satu tulisan nabi, pemimpin-pemimpin rumah pertemuan itu mengirim pesan kepada Paulus dan Barnabas. Kata mereka, “Saudara-saudara, kalau ada di antara kalian berdua yang bisa memberikan suatu nasihat untuk menguatkan kami di sini, silakan sampaikan sekarang.”

16Lalu Paulus berdiri dan memberi tanda dengan tangannya bahwa dia mau berbicara, katanya, “Orang-orang Yahudi dan orang-orang bukan Yahudi yang sudah menjadi penyembah Allah, dengarkanlah saya!

17Allah bangsa Israel sudah memilih nenek moyang kita. Dia memberkati mereka ketika mereka tinggal sebagai pendatang di Mesir, sehingga mereka menjadi bangsa yang besar. Lalu dengan kuasa-Nya yang besar, Dia membawa mereka keluar dari negeri itu.

18Dan selama empat puluh tahun mereka tinggal di padang gurun, Allah tetap sabar dengan tingkah laku mereka yang jahat.

19Lalu Allah membinasakan tujuh bangsa yang ada di tanah Kanaan dan memberikan tanah itu kepada bangsa Israel untuk menjadi milik mereka.

20Semua itu berlangsung selama empat ratus lima puluh tahun. “Sesudah itu, Allah mengangkat hakim-hakim untuk memimpin mereka sampai kepada hakim yang terakhir— yaitu Samuel, yang juga seorang nabi.

21Pada waktu itu bangsa Israel meminta supaya mereka dipimpin oleh seorang raja. Lalu Allah menunjuk Saul— anak Kish dari suku Benyamin, dan dia memimpin mereka selama empat puluh tahun.

22Tetapi waktu Tuhan menurunkan Saul dari takhtanya, Dia mengangkat Daud sebagai raja. Dan inilah yang Allah katakan tentang Daud, ‘Aku sudah tahu tentang Daud, anak Isai itu, bahwa dia mempunyai hati yang sesuai dengan keinginan hati-Ku. Dialah yang akan melakukan semua yang Aku mau.’

23“Jadi, seperti yang sudah Allah janjikan, Dia mengangkat Seorang dari keturunan Daud untuk menyelamatkan Israel— yaitu Yesus.

24Sebelum kedatangan-Nya, Yohanes sudah mengajar bahwa semua orang Israel harus dibaptis sebagai tanda bahwa mereka sudah bertobat dari dosa-dosa mereka.

25Dan waktu Yohanes hampir menyelesaikan tugasnya, dia bertanya, ‘Menurut kalian, saya bertugas dengan jabatan apa? Saya bukanlah Orang yang kalian nanti-nantikan itu. Tetapi Dia akan datang sesudah saya. Saya sendiri tidak layak untuk melayani Dia— sekalipun hanya untuk membuka tali sandal-Nya saja.’

26“Saudara-saudari yang berasal dari keturunan Abraham, dan kalian orang-orang bukan Yahudi yang sudah menjadi penyembah Allah: Berita tentang keselamatan ini dikirim oleh Allah kepada kita!

27Tetapi orang-orang Yerusalem bersama dengan para pemimpin mereka tidak menyadari bahwa Yesus adalah Raja Penyelamat. Mereka juga tidak mengerti tulisan para nabi yang dibacakan setiap Hari Sabat. Lalu secara tidak sadar, mereka menggenapi nubuatan nabi-nabi ketika mereka menjatuhkan hukuman mati atas Dia.

28Padahal mereka sama sekali tidak menemukan alasan untuk membunuh Yesus, mereka terus mendesak Pilatus supaya Dia dibunuh.

29“Akhirnya sesudah secara tidak sadar mereka melakukan semua yang ditulis oleh para nabi tentang diri-Nya, mereka menurunkan Dia dari kayu salib dan menaruh mayat-Nya di dalam kuburan batu.

30Tetapi Allah menghidupkan Dia kembali dari kematian.

31Selama beberapa hari kemudian, berulang kali Dia menampakkan diri-Nya kepada orang-orang yang sudah mengikut Dia ketika pergi dari Galilea ke Yerusalem. Dan orang-orang itulah yang sekarang memberitakan tentang Dia kepada bangsa Israel.

32“Jadi sekarang kami menyampaikan kepada kalian Kabar Baik yang sudah Allah janjikan kepada nenek moyang kita.

33Sekarang, bagi kita keturunan mereka, Allah sudah menggenapi janji-Nya itu waktu Dia menghidupkan Yesus kembali dari kematian. Hal itu sesuai dengan apa yang tertulis dalam Mazmur Dua, ‘Engkau adalah Anak-Ku, hari ini Aku mengumumkan bahwa Akulah Bapa-Mu.’

34Dan sesuai dengan janji Allah, Dia menghidupkan Yesus kembali dari kematian, supaya tubuh-Nya tidak hancur dalam kubur. Karena Allah sudah berjanji kepada kita, ‘Aku akan memberikan kepada kalian berkat yang kudus dan yang pantas untuk dipercaya— yaitu yang sudah Aku janjikan kepada Daud.’

35Jadi Daud juga berkata kepada Allah dalam bagian lain dari buku Mazmur, ‘Engkau tidak akan membiarkan mayat Hamba-Mu yang kudus itu hancur dalam kubur.’

36Perkataan itu bukan tentang Daud sendiri. Karena sesudah dia melayani Allah selama hidupnya, dia juga meninggal. Dan kuburannya ada di tempat yang sama di mana keluarganya dikuburkan. Jadi mayat Daud memang hancur di situ.

37Tetapi yang Allah maksudkan adalah Yesus! Dialah yang sudah Allah hidupkan kembali dari kematian dan yang mayat-Nya tidak hancur dalam kubur!

38Jadi Saudara-saudari, kalian juga harus tahu bahwa hanya melalui Yesuslah dosa-dosa kita bisa diampuni.

39Artinya semua dosa kita yang dulu tidak bisa dihapuskan melalui persembahan-persembahan kurban yang dilakukan sesuai dengan Hukum Musa sekarang sudah dihapuskan bagi setiap orang yang percaya kepada Yesus. Hanya melalui percaya kepada Yesus kita menjadi benar di mata Allah!

40Oleh karena itu, hendaklah Saudara-saudari waspada, supaya apa yang Allah sampaikan melalui nabi-Nya tidak terjadi pada kalian:

41‘Perhatikanlah baik-baik, kalian yang suka mengejek waktu mendengar Firman-Ku! Kalian akan merasa heran, lalu hilang dari dunia ini. Karena Aku sedang melakukan sesuatu dalam jaman ini yang tidak mungkin kalian percayai— biarpun orang menjelaskannya kepada kalian.’”

42Ketika Paulus dan Barnabas keluar dari rumah pertemuan itu, mereka berulang kali diminta supaya berbicara lagi tentang hal yang sama pada Hari Sabat berikutnya.

43Waktu mereka sedang bubar dari rumah pertemuan itu, banyak orang Yahudi dan penyembah Allah yang sudah masuk agama Yahudi mengikuti Paulus dan Barnabas. Kedua rasul itu mengajar dan menekankan supaya orang-orang itu tetap berpegang kepada kebaikan hati Allah yang sudah diberikan kepada kita melalui Yesus.

44Pada Hari Sabat berikutnya hampir semua orang di kota itu berkumpul untuk mendengar penyampaian Firman Allah.

45Tetapi waktu sebagian dari orang Yahudi yang belum percaya kepada Yesus melihat begitu banyak orang datang untuk mendengarkan Paulus, mereka menjadi iri hati sekali. Lalu mereka menentang dan menjelek-jelekkan apa yang diajarkannya itu.

46Tetapi Paulus dan Barnabas berbicara dengan berani, “Seharusnya Kabar Baik dari Allah ini disampaikan lebih dulu kepada kalian orang Yahudi. Tetapi karena kalian tidak mau menerimanya, itu artinya kalian sudah menganggap diri kalian tidak pantas menerima hidup yang selama-lamanya. Oleh karena itu, sekarang kami meninggalkan kalian dan pergi melayani bangsa yang bukan Yahudi.

47Karena Allah sudah menyuruh kami dengan berkata, ‘Aku sudah memberi tugas kepada kalian untuk menerangi orang yang bukan Yahudi, supaya kalian menyampaikan berita keselamatan sampai ke ujung-ujung bumi.’”

48Waktu orang yang bukan Yahudi mendengar hal itu, mereka senang dan memuji Allah untuk berita itu. Dan semua orang yang sudah ditentukan oleh Allah untuk menerima hidup yang selama-lamanya menjadi percaya.

49Lalu berita keselamatan tentang Tuhan Yesus tersebar ke seluruh daerah itu.

50Tetapi orang Yahudi yang tidak senang kepada mereka berdua menghasut orang-orang penting di kota itu, termasuk ibu-ibu terkemuka yang sudah masuk agama Yahudi. Mereka menimbulkan penganiayaan terhadap Paulus dan Barnabas, dan akhirnya mengusir mereka berdua dari daerah itu.

51Tetapi Paulus dan Barnabas melepaskan debu dari kaki mereka sebagai peringatan kepada penduduk kota itu bahwa Allah akan menghukum mereka. Lalu mereka pergi ke kota Ikonium.

52Tetapi pengikut-pengikut Yesus yang baru di Antiokhia tetap hidup dengan sukacita dan dikuasai Roh Kudus.


  Share Facebook  |  Share Twitter

 <<  Kisah Para Rasul 13 >> 


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2019
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Dual Panel

Laporan Masalah/Saran