Alkitab Mobile SABDA
[VER] : [FAYH]     [PL]  [PB] 
 <<  Lukas 20 >> 

Usaha menjebak Yesus

1PADA suatu hari Ia berada di dalam Bait Allah sedang mengajar dan berkhotbah tentang Berita Kesukaan. Para imam kepala dan ahli Taurat serta para tua-tua datang kepada-Nya

2dan bertanya dengan wewenang siapa Ia mengusir pedagang-pedagang dari Bait Allah.

3"Aku ingin mengajukan satu pertanyaan sebelum Aku menjawab," sahut Yesus.

4"Apakah Yohanes diutus oleh Allah ataukah ia hanya sekadar bertindak atas wewenang sendiri?"

5Mereka membicarakannya di antara mereka sendiri. "Kalau kita mengatakan bahwa apa yang diberitakan Yohanes berasal dari surga, kita terjebak, karena tentu Ia akan bertanya, 'Kalau begitu, apa sebabnya kalian tidak mempercayai dia?'

6Tetapi, bila kita berkata bahwa Yohanes bukan diutus oleh Allah, orang-orang akan merajam kita, karena mereka yakin bahwa ia seorang nabi."

7Akhirnya mereka menjawab, "Kami tidak tahu!"

8Yesus berkata, "Kalau begitu, Aku pun tidak akan menjawab pertanyaan kalian."

9Lalu Ia berpaling lagi kepada orang banyak dan menceritakan perumpamaan ini: "Ada seseorang yang membuka kebun anggur, lalu menyewakannya kepada beberapa penggarap. Kemudian ia pergi ke sebuah negeri yang jauh untuk tinggal di sana selama beberapa tahun.

10Ketika musim panen tiba, ia mengutus seorang hambanya ke kebun itu untuk mengambil hasil yang menjadi bagiannya. Tetapi penyewa-penyewa kebun itu memukulinya, lalu mengusirnya pulang dengan hampa tangan.

11Kemudian pemilik kebun itu mengutus hambanya yang lain. Hamba itu juga dipukuli dan dihina, lalu diusir pulang dengan hampa tangan.

12Orang itu mengutus hambanya yang ketiga, yang juga dipukuli dan diusir.

13"'Apakah yang harus kuperbuat?' pemilik kebun itu bertanya dalam hatinya. 'Aku akan mengutus anakku yang kukasihi. Pasti mereka akan menghormati dia.'

14"Tetapi, ketika penyewa-penyewa melihat anak itu datang, mereka berkata, 'Inilah kesempatan kita! Ia akan mewarisi seluruh tanah ini! Mari kita bunuh dia, supaya warisannya menjadi milik kita.'

15Demikianlah mereka menyeretnya ke luar dari kebun anggur itu, lalu membunuh dia. "Menurut pendapat kalian, tindakan apakah yang akan diambil oleh pemilik kebun itu?

16Inilah yang akan dilakukannya: ia akan datang dan membunuh orang-orang itu dan menyewakan kebunnya kepada orang lain." Orang-orang yang mendengarkan Dia berkata, "Masa mereka akan berbuat seperti itu!"

17Yesus memandang mereka, lalu berkata, "Apakah maksud pernyataan dalam Kitab Suci: 'Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru'?"

18Lalu Ia menambahkan, "Siapa yang terantuk pada batu itu akan remuk, dan siapa yang ditimpanya akan hancur luluh."

19Ketika para imam kepala dan pemimpin agama mendengar perumpamaan Yesus, mereka ingin segera menangkap Dia, karena mereka menyadari bahwa Ia berbicara tentang mereka. Merekalah penyewa-penyewa jahat yang disebutkan dalam perumpamaan itu. Tetapi mereka takut bahwa kalau mereka sendiri yang menangkap Dia, maka akan terjadi kerusuhan. Oleh karena itu, mereka berusaha menjebak Dia agar mengatakan sesuatu yang dapat dilaporkan kepada pemerintah Romawi supaya Ia ditangkap.

20Sambil menunggu kesempatan, mereka secara diam-diam mengirimkan beberapa utusan yang berlagak sebagai orang-orang yang jujur.

21Mereka berkata kepada Yesus, "Guru, kami tahu betapa jujurnya Guru. Guru selalu mengatakan yang benar dan mengajarkan jalan Allah, tidak terpengaruh sedikit pun oleh pendapat orang lain.

22Katakanlah kepada kami, patutkah membayar pajak kepada pemerintah Romawi, atau tidak?"

23Yesus mengerti niat jahat mereka dan berkata, "Perlihatkanlah sebuah mata uang kepada-Ku. Gambar siapakah yang terdapat pada mata uang ini? Dan nama siapa?"

24Mereka menjawab, "Gambar dan nama Kaisar Romawi."

25Yesus berkata, "Kalau begitu, berikanlah kepada Kaisar segala milik Kaisar, dan kepada Allah segala milik Allah!"

26Dengan demikian gagallah usaha mereka untuk menjebak Dia di hadapan orang banyak. Mereka tercengang atas jawaban-Nya, dan tidak dapat mengatakan apa-apa lagi.

27Kemudian beberapa orang Saduki, yaitu orang-orang yang tidak percaya akan adanya kebangkitan sesudah kematian,

28datang kepada Yesus serta berkata, "Hukum Musa menyatakan bahwa apabila seorang laki-laki mati dengan tidak meninggalkan anak, saudaranya harus memperistri jandanya, dan anak-anak mereka secara sah diakui sebagai anak-anak orang yang telah mati itu untuk meneruskan namanya.

29Kami mengenal tujuh orang laki-laki bersaudara. Yang sulung menikah, kemudian mati dengan tidak meninggalkan anak.

30Adiknya menikah dengan jandanya, tetapi kemudian ia pun mati, tanpa meninggalkan anak.

31Demikianlah seterusnya, sampai ketujuh laki-laki itu sudah memperistri wanita itu dan kemudian mati tanpa meninggalkan anak.

32Akhirnya wanita itu pun mati.

33Pertanyaan kami ialah: Istri siapakah wanita itu pada waktu kebangkitan? Karena semuanya sudah memperistri dia!"

34Yesus menjawab, "Pernikahan ialah bagi orang-orang di dunia, tetapi pada waktu orang-orang yang dianggap layak untuk dibangkitkan dari antara orang mati masuk surga, tidak ada pernikahan.

35(20-34)

36Dan mereka tidak akan mati lagi. Dalam hal ini mereka adalah seperti malaikat, dan mereka adalah anak Allah, karena mereka dibangkitkan dari antara orang mati ke dalam kehidupan yang baru.

37"Tetapi, mengenai dasar persoalan kalian, yaitu tentang ada tidaknya kebangkitan -- bukankah dalam kitab Musa juga sudah dinyatakan? Karena, ketika ia menulis tentang bagaimana Allah menyatakan diri kepadanya di semak menyala, ia berkata tentang Allah sebagai 'Allah Abraham, Allah Ishak, dan Allah Yakub.' Allah adalah Allah orang yang hidup, bukan Allah orang yang mati! Jadi, dari sudut pandangan Allah, semua orang hidup."

38(20-37)

39"Tepat sekali jawaban Guru!" kata beberapa ahli Taurat yang ada di situ,

40dan tidak seorang pun berani bertanya lagi!

41Kemudian Ia mengajukan sebuah pertanyaan kepada mereka. "Apa sebabnya Kristus, Mesias itu, disebut keturunan Raja Daud?

42Padahal Daud sendiri menulis dalam Kitab Mazmur, 'Allah berkata kepada Tuhanku, Mesias: Duduklah di sebelah kanan-Ku sampai Aku menaruh semua musuh-Mu di bawah kaki-Mu.' Karena Daud menyebut Dia Tuhannya, bagaimana mungkin Dia anak Daud?"

43(20-42)

44(20-42)

45Yesus berpaling kepada murid-murid-Nya dan orang banyak mendengar Ia berkata kepada mereka,

46"Berhati-hatilah terhadap ahli-ahli agama ini! Karena mereka suka memakai jubah panjang dan mereka ingin dihormati bila berjalan di tempat umum. Mereka suka sekali duduk di tempat kehormatan di rumah ibadat maupun pada perjamuan.

47Tetapi tanpa malu mereka merampas rumah para janda. Untuk menutupi keadaan mereka yang sebenarnya, mereka berkedok sebagai orang saleh dengan berdoa panjang-panjang di depan umum. Karena itu, mereka akan menerima hukuman yang lebih berat."



 <<  Lukas 20 >> 


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2019
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Single Panel

Laporan Masalah/Saran