Alkitab Mobile SABDA
[VER] : [AYT]     [PL]  [PB] 
 <<  Matius 13 >> 

Perumpamaan tentang Penabur (Mrk. 4:1-9; Luk. 8:4-8)

1Pada hari itu, Yesus keluar dari rumah dan duduk di tepi danau.

2Dan, orang banyak terkumpul kepada-Nya. Karena itu, Ia naik ke perahu dan duduk, dan semua orang banyak itu berdiri di tepi danau.

3Dan, Ia mengatakan banyak hal kepada mereka dalam perumpamaan, kata-Nya, "Ada seorang penabur pergi untuk menabur,

4dan waktu ia menabur, beberapa benih jatuh di pinggir jalan, burung-burung datang dan memakannya sampai habis.

5Benih yang lain jatuh di tempat berbatu, yang tidak mengandung banyak tanah, dan cepat tumbuh karena tidak mempunyai kedalaman tanah.

6Akan tetapi, setelah matahari terbit, tanaman itu tersengat panas. Dan, karena tidak memiliki akar, tanaman itu menjadi kering.

7Benih yang lain jatuh di antara semak duri, dan semak duri itu bertumbuh, dan mengimpitnya.

8Namun, benih yang lain jatuh di tanah yang baik dan menghasilkan buah, ada yang seratus kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, dan ada yang tiga puluh kali lipat.

9Siapa yang bertelinga, biarlah ia mendengar.

Yesus Mengajar dengan Perumpamaan (Mrk. 4:10-12; Luk. 8:9-10)

10Dan, murid-murid Yesus datang dan bertanya kepada-Nya, "Mengapa Engkau berbicara kepada mereka dalam perumpamaan?"

11Yesus menjawab mereka, "Kepadamu sudah dikaruniakan untuk mengetahui rahasia Kerajaan Surga, tetapi kepada mereka tidak dikaruniakan.

12Sebab, orang yang mempunyai, kepadanya akan diberikan dan ia akan berkelimpahan. Namun, siapa yang tidak mempunyai, bahkan apa yang ia punyai akan diambil dari padanya.

13Karena itulah, aku berbicara kepada mereka dalam perumpamaan karena ketika melihat, mereka tidak melihat, dan ketika mendengar, mereka tidak mendengar, juga tidak mengerti.

14Mengenai mereka, digenapilah nubuat Yesaya yang berkata, 'Dengan pendengaran, kamu akan mendengar, tetapi takkan pernah mengerti. Dan, dengan melihat, kamu akan melihat, tetapi takkan memahami.'

15Karena hati bangsa ini telah menebal, telinga mereka malas untuk mendengar, dan mereka menutup mata mereka. Jika tidak, tentu mereka dapat melihat dengan mata mereka, mendengar dengan telinga mereka, dan dapat mengerti dengan hati mereka, lalu berbalik kepada-Ku dan disembuhkan.'

16Akan tetapi, diberkatilah matamu karena melihat dan telingamu karena mendengar.

17Aku mengatakan yang sebenarnya kepadamu bahwa banyak nabi dan orang-orang benar yang ingin melihat apa yang kamu lihat, tetapi tidak melihatnya, dan ingin mendengar apa yang kamu dengar, tetapi tidak mendengarnya.

Penjelasan tentang Perumpamaan Penabur (Mrk. 4:13-20; Luk. 8:11-15)

18"Oleh karena itu, dengarkanlah arti perumpamaan tentang penabur.

19Ketika orang mendengar firman Kerajaan dan tidak memahaminya, si jahat datang dan merampas apa yang telah tertabur dalam hati orang itu. Inilah orang yang benihnya tertabur di pinggir jalan.

20Adapun yang tertabur di tempat-tempat yang berbatu, inilah orang yang mendengarkan firman dan langsung menerimanya dengan sukacita,

21tetapi ia tidak mempunyai akar dalam dirinya dan bertahan sebentar saja. Dan, ketika penindasan atau penganiayaan terjadi karena firman itu, ia langsung terjatuh.

22Benih yang jatuh di tengah semak-semak duri adalah orang yang mendengar firman itu, kemudian kekhawatiran dunia dan tipu daya kekayaan mendesak firman itu sehingga tidak berbuah.

23Namun, orang yang benihnya tertabur di tanah yang baik, inilah orang yang mendengarkan firman itu dan memahaminya. Dialah yang benar-benar berbuah dan menghasilkan, ada yang seratus kali lipat, beberapa enam puluh, dan beberapa tiga puluh.

Perumpamaan tentang Rumput Liar dan Gandum

24Yesus menyampaikan perumpamaan yang lainnya kepada mereka, kata-Nya, "Kerajaan Surga itu dapat diumpamakan seperti orang yang menaburkan benih yang baik di ladangnya.

25Akan tetapi, sementara orang-orang tidur, musuhnya datang dan menaburkan benih lalang di antara benih gandum, dan pergi.

26Ketika tanaman bertunas dan berbulir, kemudian lalang itu terlihat juga.

27Maka, hamba-hamba dari pemilik ladang itu datang dan bertanya kepadanya, 'Tuan, bukankah engkau menabur benih yang baik di ladangmu? Lalu, dari manakah datangnya lalang itu?'

28Ia berkata kepada mereka, 'Seorang musuh telah melakukannya.' Lalu, hamba-hamba itu berkata kepadanya, 'Apakah engkau mau kami pergi dan mengumpulkannya?'

29Akan tetapi, tuan itu berkata, 'Jangan! Sebab, ketika kamu mengumpulkan lalang-lalang itu, bisa-bisa kamu juga mencabut gandum itu bersamanya.

30Biarlah keduanya tumbuh bersama sampai musim panen. Dan, pada waktu panen, aku akan berkata kepada para penabur, "Pertama-tama, kumpulkanlah lalang-lalang itu dan ikatlah dalam berkas-berkas untuk dibakar. Namun, kumpulkanlah gandumnya ke dalam lumbungku."'

Kerajaan Allah seperti Biji Sesawi dan Ragi (Mrk. 4:30-32, 33-34; Luk. 13:18-21)

31Kemudian Yesus menceritakan perumpamaan yang lain kepada mereka, kata-Nya, "Kerajaan Surga itu seperti biji sesawi yang diambil orang dan ditaburkan di ladangnya.

32Biji itu adalah yang terkecil dari semua jenis benih, tetapi ketika tumbuh, ia lebih besar dari semua jenis sayuran, bahkan menjadi pohon sehingga burung-burung di langit datang dan bersarang di cabang-cabangnya.

33Kemudian Yesus menceritakan sebuah perumpamaan yang lain kepada mereka, "Kerajaan Surga itu seperti ragi, yang oleh seorang perempuan diambil dan dimasukkan ke dalam adonan tepung terigu sebanyak tiga sukat sampai seluruh adonan itu tercampur ragi.

34Semua hal ini Yesus katakan kepada orang banyak dalam perumpamaan-perumpamaan, dan Ia tidak berbicara kepada mereka tanpa perumpamaan.

35Dengan demikian, tergenapilah apa yang disampaikan melalui nabi, "Aku akan membuka mulutku dalam perumpamaan-perumpamaan, Aku akan mengucapkan hal-hal yang tersembunyi sejak dunia dijadikan."

Perumpamaan tentang Rumput Liar di Ladang

36Kemudian, Yesus meninggalkan orang banyak itu lalu masuk ke rumah. Dan, murid-murid-Nya datang kepada-Nya dan berkata, "Jelaskanlah kepada kami perumpamaan tentang lalang-lalang di ladang."

37Jawab-Nya, "Orang yang menaburkan benih yang baik adalah Anak Manusia,

38dan ladang itu adalah dunia ini. Benih yang baik adalah anak-anak Kerajaan, dan lalang adalah anak-anak si jahat,

39dan musuh yang menaburnya adalah Iblis, dan musim panen adalah akhir zaman, dan para penuai itu adalah para malaikat.

40Jadi, sama seperti lalang yang dikumpulkan dan dibakar dalam api, demikianlah yang akan terjadi pada akhir zaman.

41Anak Manusia akan mengutus para malaikat-Nya, dan mereka akan mengumpulkan semua batu sandungan serta orang-orang yang melakukan kejahatan dari kerajaan-Nya,

42dan akan melemparkannya ke dalam tungku api. Di tempat itu akan ada tangisan dan kertak gigi.

43Kemudian, orang-orang benar akan bersinar seperti matahari dalam Kerajaan Bapa mereka. Siapa yang bertelinga, biarlah ia mendengar.

Kerajaan Surga seperti Harta Terpendam dan Mutiara

44"Kerajaan Surga adalah seperti harta yang terpendam di ladang, yang ditemukan orang, lalu disembunyikannya lagi. Dan, karena sukacitanya, ia pergi, menjual semua yang dipunyainya, dan membeli ladang itu.

45Sekali lagi, Kerajaan Surga adalah seperti seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah.

46Ketika ia menemukan sebuah mutiara yang bernilai tinggi, ia pergi dan menjual semua yang dipunyainya, lalu membeli mutiara itu.

Kerajaan Surga seperti Jala yang Penuh Ikan

47"Demikian juga, Kerajaan Surga adalah seperti jala yang ditebarkan ke dalam laut, dan mengumpulkan berbagai jenis ikan.

48Ketika jala itu penuh, mereka menyeretnya ke pantai dan duduk, lalu mengumpulkan ikan-ikan yang baik ke dalam keranjang-keranjang besar, tetapi membuang yang tidak baik.

49Jadi, itulah yang akan terjadi pada akhir zaman. Para malaikat akan keluar dan memisahkan yang jahat dari orang-orang benar,

50dan melemparkan orang-orang jahat itu ke dalam tungku api. Di tempat itu akan ada ratapan dan kertak gigi.

51Sudahkah kamu mengerti akan semua ini?" Mereka berkata kepada-Nya, "Ya.

52Dan, Yesus berkata kepada mereka, "Karena itu, setiap ahli Taurat yang telah menjadi murid Kerajaan Surga, ia seperti tuan rumah yang mengeluarkan harta yang baru dan yang lama dari kekayaannya.

Yesus Ditolak di Kota Asal-Nya (Mrk. 6:1-6; Luk. 4:16-30)

53Ketika Yesus telah menyelesaikan perumpamaan-perumpamaan itu, Ia pergi dari sana.

54Dan, ketika Ia tiba di kota asal-Nya, Ia mengajar di sinagoge-sinagoge mereka sehingga mereka takjub dan berkata, "Dari mana Orang ini mendapat kebijaksanaan dan mukjizat-mukjizat ini?

55Bukankah Ia ini anak seorang tukang kayu? Bukankah ibu-Nya disebut Maria, dan saudara-saudara-Nya adalah Yakobus, Yusuf, Simon, dan Yudas?

56Bukankah saudara-saudara-Nya yang perempuan ada di antara kita? Lalu, dari mana Orang ini mendapatkan semua hal ini?

57Dan, mereka tersinggung oleh-Nya. Namun, Yesus berkata kepada mereka, "Seorang nabi bukannya tidak dihormati, kecuali di tempat asalnya dan di rumahnya sendiri.

58Dan, Ia tidak melakukan banyak mukjizat di sana karena ketidakpercayaan mereka.


  Share Facebook  |  Share Twitter

 <<  Matius 13 >> 


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2017
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Dual Panel

Laporan Masalah/Saran