Alkitab Mobile SABDA
[VER] : [FAYH]     [PL]  [PB] 
 <<  Markus 14 >> 

Diurapi dan dikhianati

1DUA hari kemudian bangsa Yahudi akan merayakan Paskah dan Hari Raya Roti Tidak Beragi yang mereka peringati setiap tahun. Para imam kepala dan pemimpin Yahudi yang lain masih terus berdaya upaya untuk menangkap dan membunuh Yesus dengan diam-diam.

2"Tetapi kita tidak dapat melakukannya selama Perayaan Paskah," kata mereka, "karena pasti akan timbul kerusuhan."

3Sementara itu Yesus berada di Betania. Ia tinggal di rumah Simon yang pernah sakit kusta. Ketika mereka sedang makan malam, datanglah seorang wanita membawa sebuah botol yang indah berisi minyak wangi yang mahal. Setelah memecahkan tutupnya, ia menuangkan minyak itu ke atas kepala Yesus.

4Beberapa orang yang ada di situ merasa tidak senang karena menganggap hal itu sebagai suatu penghamburan. "Sebenarnya minyak wangi itu dapat dijual dengan harga yang mahal dan uangnya dapat diberikan kepada fakir miskin!" Lalu mereka menegor wanita itu.

5(14-4)

6Tetapi Yesus berkata, "Biarkanlah dia; mengapa kalian marah kepadanya karena ia melakukan sesuatu yang baik?

7Orang-orang miskin memang memerlukan bantuan dan kalian dapat menolong mereka setiap saat, sebab mereka selalu ada di antara kalian, sedangkan Aku tidak.

8"Ia telah melakukan apa yang dapat dilakukannya, dan telah mengurapi tubuh-Ku jauh sebelum Aku dikuburkan.

9Dengan sungguh-sungguh Aku berkata, bahwa di mana pun di dunia ini Berita Kesukaan dikabarkan, perbuatan wanita ini akan diingat dan dipuji orang."

10Lalu Yudas Iskariot, salah seorang murid-Nya, pergi kepada para imam kepala dengan maksud menyerahkan Yesus kepada mereka.

11Ketika para imam kepala mendengar maksud kedatangannya, mereka senang sekali dan berjanji akan memberinya uang. Karena itu, Yudas mulai mencari-cari kesempatan yang baik untuk menyerahkan Yesus.

Perjamuan Paskah

12Pada hari pertama Perayaan Paskah itu, yaitu pada hari anak domba dipersembahkan, murid-murid bertanya kepada Yesus di mana Ia ingin makan perjamuan Paskah.

13Ia menyuruh dua orang dari mereka pergi ke Yerusalem untuk mempersiapkannya. "Pada waktu kalian berjalan," kata-Nya, "kalian akan melihat seorang laki-laki membawa kendi berisi air berjalan ke arah kalian. Ikuti dia.

14Sesampainya di rumah yang dimasukinya, katakanlah kepada pemilik rumah, 'Guru kami menyuruh kami melihat ruangan yang telah Saudara sediakan untuk mengadakan perjamuan Paskah nanti malam.'

15Ia akan membawa kalian ke atas, ke ruangan besar yang telah disediakan. Siapkanlah perjamuan kita di sana!"

16Kedua murid itu pergi ke kota dan mendapati semuanya seperti yang telah dikatakan Yesus, lalu mempersiapkan perjamuan Paskah.

17Pada senja hari sampailah Yesus dan murid-murid yang lain di situ.

18Sedang mereka duduk sekeliling meja makan, Yesus berkata, "Dengan sesungguhnya Aku katakan kepada kalian bahwa seorang dari kalian yang sekarang sedang makan bersama-sama dengan Aku di sini, akan mengkhianati Aku."

19Mereka sangat bersedih hati, dan seorang demi seorang bertanya kepada-Nya, "Sayakah orangnya?"

20Ia menjawab, "Yang akan mengkhianati Aku ialah seorang dari kalian yang dua belas ini, yang sekarang makan bersama-sama dengan Aku.

21Aku harus mati, sebagaimana dahulu telah dinubuatkan oleh para nabi; tetapi celakalah orang yang mengkhianati Aku. Terlebih baik baginya sekiranya ia tidak pernah dilahirkan!"

22Ketika mereka sedang makan, Yesus mengambil roti dan memintakan berkat Allah ke atasnya. Kemudian roti itu dipecah-pecahkan dan dibagikan kepada mereka sambil berkata, "Makanlah, inilah tubuh-Ku."

23Setelah itu Ia mengambil secawan air anggur dan mengucap syukur kepada Allah, lalu memberikannya kepada mereka. Mereka semua minum dari cawan itu.

24Ia berkata kepada mereka, "Inilah darah-Ku, yang ditumpahkan bagi orang banyak dan yang memeteraikan perjanjian baru antara Allah dengan manusia.

25Dengan sesungguhnya Kukatakan bahwa Aku tidak akan minum anggur lagi sampai hari Aku meminum air anggur yang lain di dalam Kerajaan Allah."

26Setelah menyanyikan sebuah lagu pujian, mereka pergi ke Bukit Zaitun.

27"Kalian semua akan meninggalkan Aku," kata Yesus kepada mereka, "karena Allah telah menyatakan dengan perantaraan para nabi, 'Aku akan membunuh Gembala dan domba-domba-Nya akan bercerai-berai.'

28Tetapi setelah Aku hidup kembali, Aku akan pergi ke Galilea dan menemui kalian di sana."

29Petrus berkata kepada-Nya, "Apa pun yang akan dilakukan oleh yang lain, saya sendiri tidak akan meninggalkan Guru!"

30"Petrus," kata Yesus, "sebelum ayam berkokok dua kali esok pagi, engkau akan menyangkal Aku tiga kali."

31"Tidak!" seru Petrus. "Saya tidak akan menyangkal Guru, sekalipun saya harus mati bersama-sama dengan Guru!" Dan murid-murid yang lain juga berkata demikian.

Yesus ditangkap

32Mereka sampai di kebun zaitun, yang disebut Taman Getsemani. Ia berkata kepada murid-murid-Nya, "Duduklah di sini sementara Aku pergi berdoa."

33Ia membawa Petrus, Yakobus, dan Yohanes untuk menyertai-Nya dan Ia mulai merasa ngeri dan susah hati.

34Ia berkata kepada mereka, "Jiwa-Ku hancur karena sedih, sehingga seperti akan mati rasanya. Tinggallah di sini dan berjagalah dengan Aku!"

35Ia pergi lebih jauh sedikit, berlutut di tanah dan berdoa agar jika mungkin, saat-saat mengerikan yang menantikan Dia dapat dihindarkan.

36"Bapa," kata-Nya, "segala sesuatu mungkin bagi-Mu. Singkirkan kiranya cawan ini daripada-Ku. Tetapi kehendak-Mu jugalah yang berlaku, bukan kehendak-Ku."

37Lalu Ia kembali kepada ketiga murid-Nya dan mendapati mereka tertidur. "Simon!" kata-Nya. "Tertidurkah engkau? Tidak dapatkah engkau berjaga dengan Aku satu jam saja?

38Berjaga-jagalah dengan Aku dan berdoalah, karena bila tidak, engkau akan jatuh ke dalam cobaan. Sebab sungguhpun hati bersedia, tubuh lemah."

39Yesus pergi lagi dan berdoa, mengulangi permohonan-Nya.

40Lalu Ia kembali kepada mereka dan mendapati mereka tertidur karena sangat lelah. Mereka tidak tahu apa yang harus mereka katakan.

41Ketika Ia kembali kepada mereka untuk ketiga kalinya, Ia berkata, "Belum cukup jugakah kalian tidur dan beristirahat? Saatnya sudah tiba. Aku akan diserahkan ke dalam tangan orang-orang jahat.

42Bangunlah! Kita harus pergi! Lihat! Orang yang mengkhianati Aku sudah datang!"

43Sementara Yesus masih berkata-kata, Yudas (salah seorang murid-Nya) datang dengan serombongan orang yang bersenjatakan pedang dan pentung. Mereka disuruh oleh para imam kepala dan pemimpin orang Yahudi.

44Yudas telah berkata kepada mereka, "Orang yang harus kalian tangkap ialah orang yang akan saya peluk dan saya cium."

45Oleh karena itu, segera setelah mereka sampai, Yudas menghampiri Yesus. "Guru!" katanya, lalu memeluk serta mencium Dia.

46Kemudian mereka menyergap Yesus dan menangkap-Nya.

47Tetapi seseorang menghunus pedangnya dan memarang pelayan Imam Besar, sehingga telinganya putus.

48Yesus bertanya kepada mereka, "Apakah Aku seorang perampok yang membahayakan, sehingga kalian datang dengan bersenjata lengkap untuk menangkap Aku?

49Mengapa kalian tidak menangkap Aku di Bait Allah? Bukankah setiap hari Aku mengajar di sana? Tetapi segala sesuatu ini terjadi untuk menggenapi nubuat tentang Aku."

50Sementara itu semua murid-Nya telah melarikan diri.

51Tetapi ada seorang pemuda yang mengikuti dari belakang. Ia hanya memakai sehelai kain lenan sebagai penutup badan. Ketika orang berusaha menangkap dia, ia melarikan diri, sehingga kainnya terenggutkan dan ia lari dengan telanjang.

52(14-51)

"Apakah Engkau Mesias?"

53Yesus digiring ke rumah Imam Besar. Semua imam kepala dan pemimpin orang Yahudi yang lain segera berkumpul di situ.

54Petrus mengikuti dari jauh, lalu menyelinap masuk ke dalam halaman rumah Imam Besar dan duduk berdiang dekat api di antara para pelayan.

55Di dalam rumah, para imam kepala dan segenap anggota Mahkamah Agama mencari-cari alasan untuk menjatuhkan hukuman mati ke atas Yesus. Tetapi usaha mereka sia-sia.

56Banyak saksi palsu yang mengajukan diri, tetapi kesaksian mereka simpang-siur.

57Akhirnya beberapa orang berdiri serta memberikan kesaksian palsu tentang Yesus.

58"Kami mendengar Dia berkata, 'Aku akan merobohkan Bait Allah buatan tangan manusia ini dan dalam tiga hari Aku akan membangun yang lain, yang bukan buatan manusia!'"

59Tetapi dalam hal ini pun keterangan mereka simpang-siur.

60Lalu Imam Besar berdiri di hadapan sidang dan bertanya kepada Yesus, "Apakah tuduhan-tuduhan itu Kaubiarkan saja? Tidakkah ada sesuatu yang dapat Kaukemukakan untuk membela diri?"

61Yesus tidak menjawab. Kemudian Imam Besar bertanya kepada-Nya, "Apakah Engkau Mesias, Anak Allah?"

62Yesus berkata, "Benar, Akulah Mesias. Kalian semua akan melihat Aku duduk di sebelah kanan Allah dan kembali ke dunia ini dalam awan dari langit."

63Imam Besar itu merobek-robek pakaiannya dan berkata, "Apa lagi yang kita perlukan? Mengapa menunggu saksi-saksi lagi? Saudara sekalian telah mendengar kata-kata hujat yang diucapkan-Nya. Apakah keputusan Saudara-Saudara?" Dengan suara bulat mereka menjatuhkan hukuman mati ke atas Yesus.

64(14-63)

65Kemudian beberapa dari mereka meludahi Dia. Mereka menutupi mata-Nya dan meninju muka-Nya dengan bertubi-tubi. "Hai Nabi, coba katakan siapa yang memukul Engkau tadi?" ejek mereka. Bahkan para pengawal pun meninju Dia, ketika mereka menggiring-Nya ke luar.

Penyangkalan Petrus

66Sementara itu Petrus berada di halaman. Seorang pelayan wanita yang bekerja di rumah Imam Besar melihat Petrus berdiang dekat api. Ia menatap Petrus, lalu berkata, "Engkau selalu bersama-sama dengan Yesus, orang Nazaret itu."

67(14-66)

68Petrus menyangkal, "Aku tidak tahu apa yang kaumaksudkan!" Lalu ia menyingkir ke dekat pintu gerbang. Pada saat itu juga ayam berkokok.

69Pelayan wanita itu melihat Petrus berdiri di situ, lalu berkata kepada yang lain, "Itulah dia! Dialah murid Yesus!"

70Petrus menyangkal lagi. Tidak berapa lama kemudian orang-orang yang berdiri di sekeliling api berkata kepada Petrus, "Engkau juga salah seorang dari mereka, karena engkau berasal dari Galilea!"

71Ia mulai mengutuk dan menyumpah. "Saya tidak kenal orang yang kalian bicarakan itu," katanya.

72Segera ayam berkokok untuk kedua kalinya. Tiba-tiba perkataan Yesus terlintas dalam pikiran Petrus: "Sebelum ayam berkokok dua kali, engkau akan menyangkal Aku tiga kali." Maka menangislah Petrus.


  Share Facebook  |  Share Twitter

 <<  Markus 14 >> 


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2019
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Dual Panel

Laporan Masalah/Saran