Alkitab Mobile SABDA
[VER] : [FAYH]     [PL]  [PB] 
 <<  Wahyu 21 >> 

Langit baru dan bumi baru

1KEMUDIAN saya melihat bumi baru (tanpa laut) dan langit baru, karena bumi dan langit yang pertama telah lenyap.

2Dan saya, Yohanes, melihat Kota Kudus, yaitu Yerusalem baru, turun dari surga, dari Allah. Sungguh suatu pemandangan yang indah megah seperti seorang pengantin perempuan pada hari pernikahannya.

3Saya mendengar suatu suara nyaring dari takhta itu berkata, "Lihatlah, rumah kediaman Allah sekarang berada di tengah-tengah manusia, dan Ia akan tinggal bersama-sama dengan mereka dan mereka akan menjadi umat-Nya. Ya, Allah sendiri akan berada di tengah-tengah mereka.

4Ia akan menghapuskan semua air mata; tidak ada lagi maut, dukacita, tangisan, ataupun kesakitan. Semuanya telah lenyap untuk selama-lamanya."

5Dia yang duduk di atas takhta itu berkata, "Lihatlah, Aku membuat segala sesuatu baru!" Lalu Ia berkata kepada saya, "Tuliskanlah, karena apa yang Aku beritahukan kepadamu benar dan dapat dipercaya.

6Selesailah sudah! Akulah A dan Z, Yang Awal dan Yang Akhir. Aku akan memberikan sumber Air Kehidupan kepada mereka yang haus -- sebagai anugerah.

7Setiap orang yang menang akan mewarisi semua berkat ini, dan Aku akan menjadi Allahnya dan ia akan menjadi anak-Ku.

8Tetapi pengecut dan orang yang tidak setia kepada-Ku, orang yang keji, pembunuh, orang cabul, tukang sihir, penyembah berhala, dan pendusta, semuanya akan binasa dalam Lautan Api yang menyala-nyala dengan belerang. Inilah Kematian Kedua."

9Kemudian seorang dari ketujuh malaikat, yang telah menuangkan cawan-cawan yang berisi ketujuh malapetaka terakhir, datang kepada saya lalu berkata, "Ikutlah aku, maka aku akan menunjukkan kepadamu pengantin perempuan, istri Anak Domba."

Kota yang mulia

10Dalam suatu penglihatan ia membawa saya ke puncak sebuah gunung yang tinggi dan dari situ saya melihat kota yang menakjubkan itu, Yerusalem yang kudus, turun dari langit, dari Allah.

11Kota itu penuh dengan kemuliaan Allah, berkilau-kilauan dan bersinar seperti batu permata yang indah dan mahal, jernih seperti yaspis.

12Dinding-dindingnya lebar dan tinggi, dengan dua belas pintu gerbang yang dijaga oleh dua belas malaikat. Pada pintu-pintu gerbang itu tertulis nama-nama kedua belas suku bangsa Israel.

13Pada setiap sisinya -- utara, selatan, timur, dan barat -- ada tiga buah pintu gerbang.

14Dinding kota itu mempunyai dua belas batu alas, dan pada batu-batu itu tertulis kedua belas nama rasul Anak Domba.

15Malaikat itu memegang sebatang tongkat pengukur dari emas untuk mengukur kota itu dan semua pintu gerbang serta dindingnya.

16Ketika diukur, didapatinya bahwa lebar dan panjang kota itu sama; sesungguhnya bentuknya seperti kubus, karena tingginya sama benar dengan panjang dan lebarnya, yaitu 1.500 mil.

17Lalu ia mengukur dinding itu dan didapatinya bahwa tebalnya 144 hasta (64,8 meter). Malaikat itu memberitahukan ukuran-ukuran ini kepada saya dengan memakai satuan baku.

18Kota itu sendiri dari emas murni yang jernih seperti kaca. Dindingnya terbuat dari yaspis, dan dibangun di atas dua belas lapisan batu alas yang bertaburkan batu permata: Lapisan pertama bertaburkan batu yaspis; Lapisan kedua batu nilam; Lapisan ketiga batu mirah; Lapisan keempat batu zamrud; Lapisan kelima batu unam; Lapisan keenam batu sardis; Lapisan ketujuh batu ratna cempaka; Lapisan kedelapan batu beril; Lapisan kesembilan batu krisolit; Lapisan kesepuluh batu krisopras; Lapisan kesebelas batu lazuardi; Lapisan kedua belas batu kecubung.

19(21-18)

20(21-18)

21Kedua belas pintu gerbang terbuat dari mutiara. Setiap pintu gerbang terdiri dari satu mutiara! Dan jalan rayanya terbuat dari emas murni yang jernih seperti kaca.

22Di dalam kota itu tidak tampak Bait Allah, karena di situ Tuhan Allah Yang Mahakuasa dan Anak Domba dapat disembah di mana saja.

23Kota itu tidak memerlukan cahaya matahari atau bulan, karena kemuliaan Allah dan Anak Domba meneranginya.

24Cahayanya akan menerangi bangsa-bangsa di bumi, dan raja-raja di dunia akan datang membawa masuk kemuliaan mereka ke dalamnya.

25Pintu gerbangnya terbuka sepanjang hari -- tidak pernah tertutup, karena di sana tidak ada malam.

26Dan kemuliaan serta kehormatan semua bangsa akan dibawa masuk ke dalamnya.

27Orang jahat -- yang keji atau yang tidak jujur -- tidak dibolehkan masuk ke dalamnya; yang dibolehkan hanyalah orang-orang yang namanya tercatat di dalam Kitab Kehidupan Anak Domba.


  Share Facebook  |  Share Twitter

 <<  Wahyu 21 >> 


Bahan Renungan: SH - RH - ROC
Download
Kamus Alkitab
Kamus Bahasa
Kidung Jemaat
Nyanyikanlah Kidung Baru
Pelengkap Kidung Jemaat
Alkitab.mobi
© 2010-2020
Alkitab.SABDA.org

Android.SABDA.org
SABDA.mobi
Bantuan
Dual Panel

Laporan Masalah/Saran